Sabtu di Bulan Juli

Baru Jum’at menjelang Maghrib bagian Promosi eve Magazine nelpon en mengabarkan daku menang undian nonton bersama film Hancock di XXI Plasa Senayan.

Jadilah sebelum jam 10 pagi daku en Jeng Dian sampai di parkiran motor Plasa Senayan dan langsung lari ke XXI. Diparkiran bareng juga sama 2 cewek yang naik Vario dan bertujuan sama dengan kita berdua yang ber-Mio.

Setelah minta invition card di depan sisi pintu, kita langsung ngasih card tersebut ke petugas cewek di sisi pintu lainnya. So cuma mindahin tangan tiket ajah, en kita langsung masuk. Tapi gak kebagian goodiebag tuh…entah apakah nggak ada atau kita yang kehabisan. Padahal pemenang cuma 25 orang yang boleh mengajak 1 orang teman.

Yang paling bikin daku napsu di film ini adalah Jason Bateman! Yes, I’m still remember him. Dia khan bintang film serial Hogan Family di tipi favorit daku. Wuuuiii…udah berapa taon noh?! Daku masih kecil dulu….huehehe…sekarang udah gede. Tuh serial diputernya Sabtu sore, jadi zaman daku Sabtu sore masih duduk manis di depan tipi dah. Sekarang mah boro2….sore mah daku masih beredar entah kemana. Jason Bateman (dulu daku manggilnya Jason Bawa Teman…untuk ngebeda’in sama Jason Donovan nyang dulu juga ngetop pisan diantara abegeh.)

Btw nih film masih ada rasisnya juga terhadap orang Asia, walau pemain utamanya berkulit hitam, Will Smith. Tapi menurut Jeng Yuli, pantulan kota yang dikaca mata poster film ini lokasinya bunderan HI. Perhati’in dah….(Kalau yg di koran sih sptnya emang iya, tp kalau di poster aslinya….bukan tuh!)

Keesokan harinya : Daku ke Book Fair berdua Owien. Yang pasti daku beli buku dan bukan beli mobil ;-p

SABTU KEDUA JULY

Nonton ADABand di La Piazza. Duh ini band, genjrang-genjreng kok pas Maghriban seh?! Bikin daku ngejamak shalat ajah. Jarak ke Mesjid Musyawarah lumayan soalnya, kecuali kalau daku bawa sepatu roda. Benerannya agak males juga dateng, tapi Yuli udah sampai duluan en ternyata Jeng Yenny juga udah sampai dari siang gituh. Pantesan aja si Jeng Yuli nelpon dakunya gak seberapa kalap. Ternyata udah ada Jeng Yenny. Nggak usah dicerita’in yak…pasti bosen dah denger daku cerita tentang ADA Band, walau sore itu kita bertiga joged-joged di tengah- tengah menyolok banget. Untung aja gak ketangkep sama si “Abang”.

Cuma daku ngerasa aneh aja sama lagu dari album barunya yang dilabelin “Harmonius” itu, judulnya : Kuat Dahsyat. Sore itu dinyanyi’in. Bukannya tuh lagu awalnya berjudul “Dahsyatnya Cinta”. Hhhmmmm…sepertinya yang nyipta’in terispirasi sama ProArgi9. Btw di cover album barunya sang vocalis ngucapin makasih-nya pakai huruf gede semua loooh….hihihi…

Bubaran ADA show, kita ke Food Court MKG 3. Makan. Daku mah standard aja pesen paket di Doner Kebab. Kalau Yenny masakan Jepang en Yuli dengan sok diet-nya makan ice cream doang (Plis dah, diiieeeettt????!!!).

Semula daku mau sekalian donor darah…ampun deh, niat mau donor darah udah kapan tauk, tp kok gak bisa-bisa yak? Kira’in di La Piazza, ternyata di Plaza Semanggi.

SABTU KETIGA JULY

Yanti ngerengek-rengek ngajakin BOP Synergy di Central Park. Daku malah gak ngerti kalau Mas Alief dateng ke Jakarta. Sampai sana agak sore, acara juga udah hampir bubar. Tapi kita berdua tetap masuk. Banyak anak baru-nya.

Usai BOP daku en Yanti naik mobilnya Donnie Sibarani si vocalis yang minggu lalu kami tonton menuju ke Ayam Bakar Wong Solo yang di Lapangan Roos. Di mobil Innova tersebut bareng Bang Ron, Mas Alief, Yanti plus satu orang cowok dari Aceh bernama….aduh daku lupa waktu dikenalin!

Mbak Ayu, Mbak Rani dan Mega udah sampai duluan di Ayam Bakar Wong Solo, sedangkan Mbak Mitha pulang dulu naik taksi untuk ngambil mobil yang baru aja dipakai ibunya. Ngapa’in ngambil mobil??? Biasalaaahhh…malam Minggu kalau pulang nggak diatas jam 12 malam rasanya disaingin banget sama Cinderela.

Daku en Yanti malah melanjutkan ke Gramedia Matraman kemudian makan (lagi) di Mas Miskus.

Keesokan Hari : Harusnya ketemuan sama gank kemarin di PIM, tapi keluargaku ngada’in acara di Cempaka Putih. Niat hati di Cempaka Putih daku cuma makan en langsung ke PIM. Tapi berhubung saudara yang datang banyak banget en kata Ely yang nanya’in keberadaanku saat aku belum dateng udah ada 100 orang lebih, jadinya daku “nyangkut” di Cempaka Putih. Ngobrol, kareoke-an,silaturahin gitu-lah, apalagi ada Riana dan Eka yang datang dari Istambul Turky. Entah udah berapa kali en sejak tahun berapa Eka nyuruh-nyuruh daku ke Turky, akhirnya daku cuma bisa bilang,”Oke tahun depan deh…sedia’in kamar buat aku yaaa…”

SABTU KE-EMPAT JULY

Jum’at jam 08.57 udah ada yang sms isinya : “Mau tiket final idol (di kemayoran) buat besok? Ada 2 tiket.”. Sabtu pagi-nya juga ditelpon untuk ngambil tiket-nya. Tapi daku nggak ada yang nganterin untuk ambil tiketnya dan waktunya juga mepet, sementara ambil tiket di Cimanggis – daku di Pulomas en nonton di Kemayoran.

Tahun lalu sih daku ngikutin final Indonesian Idol secara live, walaupun nggak ada yang dijago-in. Diantara cerita-nya disini nih :

http://kansas57.multiply.com/journal/item/21

http://kansas57.multiply.com/photos/album/15/10_Winners_Story_of_My_Dream_Caring_Colours

Hari ini juga ada show ADA Band di Citywalk Plangi, tapi daku males dateng juga. Pasti selesai dari nonton pada ngajakin sharing disana. Secara daku udah kabur dari acara-acara “mereka”, sementara off dulu deh dari dunia rekrut merekrut, Alhamdulillah untuk produk laris manis…hehehe…

Karena kebanyakan mikir akhirnya daku kabur aja ke MKG. Makan Ayam Goreng Fatmawati di Food Court-nya en beli buku di Gramedia. Trus beli paket di Doner Kebab (lagi!), Lasagna en Macaroni. Tak lupa beli pulsa en voucher di XL Centre (Emang tujuan utama ke MKG pengen beli ini.)

Jadilah daku nonton final Idol melalui tipi di rumah! Acara Idol selesai ternyata ada “Nidji” and “Sheila on 7” live dari Margo City. Nonton konser live en dari tipi emang atmospher-nya beda, tapi ternyata masing – masing memiliki kenikmatan tersendiri kalau kita ngerti caranya.

Selesai nonton tipi jam 1 malem, dilanjutkan dengan baca buku yang tadi dibeli di Gramedia MKG en juga buku “Al Qur’am – The Ultimate Secret” tulisan Astrid Darmawan dan Muhammad Hidayat. Nggak ngira deh daku sama Astrid Darmawan, dahulu dia khan dikenal sebagai model papan atas bersama adiknya, Sarah. Bertahun – tahun menghilang ternyata sekarang jadi Kepala Cabang Bank DKI Syariah dan menekuni kajian tasawuf dan syi’ar.

Menjelang pukul 3 pagi, daku tertidur…..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s